Kedua Anaknya Punya Keterbatasan Fisik, Nenek Aminah Harus Hidupi Keluarga Sendirian

Untuk sebagian orang, hidup memang terlihat begitu kejamnya. Derita dan kesusahan ditimpa sedemikian rupa, hingga orang lain yang melihat saja pun merasa sedih dan tersentuh.

Seperti kisah nenek Aminah ini. Melansir dari Kitabisa.com, kisahnya begitu sedih.
Usia nenek Aminah sudah 59 tahun. Namun ia harus berjuang keras untuk menghidupi keluarganya sendrian. Anaknya sulungnya, Ali, bvta permanen karena kecelak4n di tempat pabrik penggilingan padi, tempat dia dulu bekerja. Istri Ali pun meninggalkannya karena tahu hal ini.

Di samping anak Ali alias cucu nenek Aminah, Asim, tak tega melihat keadaan keluarganya dan akhirnya memberanikan diri untuk bekerja. Akhirnya, ia merantau ke kalimantan. Namun setelah 1 tahun di tanah rantau, Asim divonis menderita penyakit serius, yaitu TBC akut.

Kini, pekerjaan nenek Aminah hanyalah seorang buruh tani. Penghasilannya sehari hanya Rp 30 ribu. Itupun kalau dapat, tak setiap hari ia mendapatkannya. Dengan penghasilannya yang tak seberapa ini, nenek Aminah harus menghidupi anaknya dan cucuna. Berobat? Jangan ditanya, tentu nenek Aminah tak sanggup.

Meski demikian, nenek Aminah begitu sedih. Ia hanya bisa menerima keadaan, sementara tubuh cucunya kian hari semakin kurus saja. Nenek aminah hanya bisa bersadar dan berdoa untuk kesehatan cucunya dan anaknya.

Tags: #berita